Cooking Class: Macaroni Schotel


Hai teman-teman! Kembali sama aku! Muhahahahaha.
Hari ini adalah hari minggu terunyu di dunia (nah mulai kan unyu unyu nya), karena hari ini jadwalnya kita anak-anak unyu dari TWISTER masak bareng gitu di rumah Susan. Tapi unyunya aku semua yang beli bahannyaaaaa, mereka tinggal masaaaakk. mengapa oh mengapaaaaa?? #nangisbombay. tapi demi temen apa sih yang enggak? ya nggak? :p
Jadi bermula dari janjiannya sih jam 8 tapi entah kenapa jam 7.30 aku males banget bangun dari tempat tidur, lalu akhirnya jam 8 aku mulai mandi dan baru nyampe rumah Agata jam set 9. Lalu kita cus jemput Echa.
UNYUnya, saat dirumah Echa tuh anak masih molor, ngiler, selimutan, gak mau dibangunin! Apa lagi di suruh mandi. Sumpah ni anak kebo banget! Akhirnya setelah beberapa bujukan dia mau juga mandi, dan mandinya sumpeh kilat banget. Akhirnya kita berangkat tuh ke rumah Susan, eh pas Agata naik ke mobilku dia dengan kurangajarnyamintaditampongdandicincang unyunya bilang "Ke rumah Susan ya? Itu loh yang di jalan Pemintalan". Sialun, emang lu pikir gue supir lu? Niatnya sih pengen mbuang Agata di laut tapi apa daya kursi penumpang nya gak ada pelontar biar dia itu mental dari mobil tuh hilang sih, serasa kayak di di pilem-pilem action barat gitu...
Nyampe di rumah Susan, ternyata di sana udah ada Tito sama Fathir, ya ampun rajin banget ya mereka dateng pagian. hahahahaha
Daripada nunggu lama, kita mulai masak-masak aja. Dan menu kita hari ini yaituu... Macaroni Schotel yaaang ternyata ribet juga ya bikinnya, tapi bahan-bahannya enak-enak loh. Sempet rebutan susu lah, rebutan kornet lah, rebutan keju lah. Rempong pokoknya. Tapi ada tragedi di dapur Susan, jarinya Fathir berdarah waktu buka kaleng. Untung jarinya Fathir yang berdarah, coba kalo pinggan ku yang aku bawa itu pecah, udah gak dianggep anak kali sama emak, maklum lah piring mahal emang kadang menjadi obsesi ibu-ibu. Apalagi piring yang microwave safe gitu.
Setelah semua bahan campur aduk menjadi satu (baunya enak loh walau masih mentah), kita masukin deh tuh adonan ke pinggan tahan panas, tapi ternyata pingganku kegedean, microwave nya Susan gak nykup akhirnya kita ganti pake pyrex nya Susan. Waktu nyalain dengan unyunya Susan bilang *aku sebenarnya gak pernah nyalain microwave, gatau nyetelnya gimana*, waaaa langsung aja semua tombol di microwave unyu itu dipencet-pencetin sama Susan, tapi akhirnya bisa nyala juga. Akhirnya kita setel microwave nya 45menit. Lalu karena perut-perut kita itu udah ga tahan laper kita akhirnya bikin mie buat ngganjel perut. Di tengah-tengah pembuatan mie, Agata teriak-teriak kayak orang kemalingan *Aaaaahhhh!! Microwave nya MATIIII!!!*
langsung aja gitu microwave nya dirubungin anak-anak, emang beneran mati. Sakelarnya dicabut trus colokin lagi tetep lempeng, mati, gak nyala atau menunjukan tanda-tanda bernapas. Dan macaroni nya pun masih mentah mentah gitu. Setelah tau microwave nya Susan agak eror rasanya tuhh kayak lagi pemilihan miss universe dan kita dinyatakan menang tapi ternyata pembawa acaranya yang salah ngomong alias NYESEK banget. Tapi apa daya kita berusaha buat bikin microwave nya nyala lagi. Dan ternyata beberapa menit kemudia microwave nya NYALA! Aku langsung jingkrak-jingkrak gitu bawain wajan. Ternyata microwave jahanam unyu itu suka mati sendiri setelah 5 menit, jadilah aku nungguin microwave nya nyala dengan sabar lalu masak lagi 5 menit, lalu mati lagi, lalu dimasak lagi 5 menit. Entahlah, akhirnya karna kita yang ga sabaran macaroni schotel sesi 1 hasilnya setengah mateng. Lumayan enak sih, tapi masih ancur-ancuran gitu bentuknya. Di mana mana yang namanya schotel kan padat padat lembek gimana gitu ya, tapi ini macaroninya masih misah-misah gitu -__- rasanya pengen mati aja sebagai koki gagal, atau ngelemparin unggas peliharaannya Susan yang terdiri dari ayam, bebek, angsa, dan kalkun itu dengan potongan macaroni yang masih misah itu. Tapi karena emang perut perut kita pada perut gentong, habis juga itu schotel setengah mateng. Tapi setelah itu aku dengan sabar sekali memasak macaroni schotel sesi 2 walau microwave mati nyala mati nyala. Kita disambil nonton 2 film, pertama film horor yang isinya aku nggak ngerti dan gak jelas juga ceritanya (maklum film horor Indonesia) dan film yang isinya kayak American Pie banget, judulnya Barely Legal, dan aku gak bisa bedain film ini sama film bokep. Sumpah, isinya nggak banget -___- tapi Fathir malah cengengesan seneng banget dia mah sama film-film begini.
Akhirnya kesabaranku berbuah juga, macaroni schotel sesi 2 berhasil matang! Dan rasanya wuidih ENAK banget looh... Ternyata buah kesabaran itu tidak ada duanya. Muhahahahahaha. Langsung deh dalam waktu kurang dari 3 menit, schotelnya langsung abis dimakan anak-anak. Untung aku udah ngambil separo buat orang rumah, kalo enggak bisa-bisa emak tereak-tereak *kamu masak atau main??!! MANA MASAKANNYA???*
Singkat cerita (padahal udah males ngetik), aku pulang deh dan sampe rumah Agata aku dianggep supir lagi. Sialan! Tau gitu aku turunin aja dia di jalan M.H Thamrin, biarin deh dia tinggal di hutan sekalian. Muhahahahahaha. Ampun Agata! Ampun Om Teddy*! #loh? he...ran he...ran
Btw, makasih ya Susan, Agata, Echa, Maya, Tito, Fathir, Prima, Annya, Herdian karna tanpa kalian hari Minggu ini gak bakal indah, seindah namaku, seindah diriku, seindah macaroni schotel bikinan kita. #hiks #terharu

*) Om Teddy itu bapaknya Echa
nggak nyambung ya? Emang. Ya sudah... Makan dulu sanah... He...ran He...ran He...ran

No comments: